Loading...

Monday, 11 June 2012

Pengalaman Pertama Dengan Jiran


Ia adalah hari yang agak panas, lembap dan aku sedang bekerja membaiki keretaku. Kebetulan ku dengan tak sengaja melihat dan menyaksikan jiran aku dalam bikini kecil berjalan keluar ke laman rumahnya. Ternyata dia memakai pakaian renang yang meninggalkan sedikit imaginasi dan gerak teteknya yang agak ketara.


Dalam perjalanan pulang dia datang dan bertanya bahawa melihat kerana ia begitu panas dan lembap jika aku ingin untuk mendinginkan di kolam renang adalah dialu-alukan. Aku menyebut bahawa aku tidak mempunyai seluar renang dan dia berkata "Tak mengapa, dengan pagar yang tinggi di sekitar kolam renang i jarang pakai apa-apa pun."




Dengan jemputan begitu mana manusia biasa dapat menahan. aku telah selesai dengan kereta, jadi aku meletakkan alat dan pergi di dalam rumah untuk bersihkan gris di tangan aku. Kemudian aku menuju ke halaman belakang. aku pergi melalui pintu gerbang ke dalam halaman belakang rumah. Kolam itu agak besar dengan air sejuk yang menyegarkan. Si manis tengah berbaring diatas lounge chair, baju renang sudah tidak kelihatan. Salah satu perkara pertama yang aku perhatikan ialah, tiada garisan tan dibadannya. Teteknya tidak terlalu besar atau kecil, hanya sepasang yang sempurna dengan puting bersaiz suku. Lebih kebawah nampak sedikit bulu pubik hitam yang hanya meliputi celah lurah. "Marilah, tanggalkan pakaian you, air segar sedang menunggu kita." kata beliau. Dengan itu aku melucutkan semua pakaian aku. Apabila aku melontar seluar pendek ketepi kolam batang pelir aku mencacak di dalam ereksi hampir penuh.


"Ia pasti kelihatan seperti you perlu untuk menyejukkannya" katanya. Kemudian dia bangun dan menyelam ke dalam kolam. aku ikuti dan kesejukan air kolam hampir menyekat nafas aku. Apabila aku timbul dia terapung bersebelahan, tetek yang bulat montok terapung di atas muka air dengan puting yang keras.


Aku bergolek ke belakang dan dia segera menunjuk dan berkata, "Ia kelihatan seperti you mempunyai periskop di sana." aku menunduk ke bawah dan melihat batang pelir aku tercacak di atas air. Daripada mengecut ia telah menjadi tegang sepenuhnya, semua 7 inci. "i rasa you tidak boleh tangkap i" kata beliau mengusik dan terus berenang kehujung kolam. Dengan beberapa pukulan yang kuat aku hampir menangkapnya tetapi dia tiba-tiba hilang. Kemudian apa yang aku tahu aku dapat merasakan ada tangan di sekeliling batang pelir aku. Aku selamkan kepala aku di bawah air dan itu dia dengan senyuman di wajahnya. Gadis montok ini kemudian bergerak lebih dekat kepada aku dan memasukkan batang pelir aku ke dalam mulutnya. Kehangatan mulut dan kesejukan air hampir set-off aku tetapi aku berjaya menahan untuk tidak meledak lagi. Dia timbul kemudian dan berkata "jom naik dan berihat seberapa ketika sambil mengeringkan badan."


Kami memanjat keluar dari kolam renang dan menyebarkan beberapa kusyen dan tuala di atas simen di sekitar kolam renang. Dia merebahkan diri di sebelah aku dan kemudian mula mencium aku. Perlahan-lahan dia bergerak turun ke dada aku dan kemudian mula menghisap puting aku. aku tidak pernah rasai sesiapa berbuat demikian sebelum ini dan merasa seperti seseorang menembak cas elektrik dari puting ke buah pelir aku. Selepas beberapa minit dia terus gerak ke pusat aku di mana dia memasukkan lidahnya sejauh mana ia boleh pergi. Pada masa itu tangannya bermain dengan batang dan buah pelir aku.


Seterusnya dia berada di batang pelir aku tetapi bukan memasukkannya ke dalam mulutnya, dia berpindah ke satu sisi dan mula menyepit pada skrotum aku. Dia kemudian memasukkan satu buah pelir ke dalam mulutnya dan mula menghisap.. ia merupakan satu lagi perasaan yang aku tidak pernah rasai sebelumnya. Kebanyakan wanita hanya mengabaikan buah pelir seorang lelaki tetapi yang satu ini telah menghisap ia ke dalam mulutnya dan rolling lidah sekelilingnya. Kemudian dia memasukkan yang satu lagi dalam mulutnya. aku bertanya kepadanya jika dia boleh memasukkan kedua-duanya tetapi dia berkata mereka terlalu besar untuk dimuatkan di dalam mulutnya serta-merta. Tiba-tiba dia menukar kedudukan supaya lubang buritnya betul-betul di muka aku. "isap pussy i" kata beliau dan kemudian memasukkan seluruh batang pelir aku ke dalam kerongkongnya. Aku pegang dengan kedua-dua belah tangan dan menyebar bibir burit hingga terbuka. Ia bersinar dengan kelembapan dan kemudian aku meletakkan lidah aku dalam lubangnya. Rasa sangat indah, merasai begitu segar dan bersih. aku merosot lidah aku sepanjang celah beliau sehingga aku terjumpa kelentit dia, aku kemudian menyedut ke dalam mulut aku seolah-olah ia adalah suatu batang pelir kecil. Kelentit dia adalah sebenarnya lebih satu inci panjang dan mempunyai segumpal isi sepert kepala pelir yang kecil.




Seperti yang aku telah lakukan ini, dia mula untuk mengeser lubang burit ke muka aku dan aku tahu dia hampir bersedia untuk merangkap. aku sendiri hampir bersedia untuk merangkap dimana dia sedang asyik menghisap batang pelir aku. Dia tiba-tiba biarkan satu erangan sebagai tanda-tanda dia mencapai klimaks. Otot tekaknya menguncup di sekeliling batang pelir aku dan aku melepaskan dengan satu beban terbesar tembakan merangkap yang aku pernah. Terdapat begitu banyak air mani yang kulepaskan ia meleleh keluar dari mulutnya dan ke bawah pundi aku sebelum jatuh ke atas tuala. Apabila kami berdua telah selesai, katanya "Mari kita pergi berenang dan kemudian i nak fuck dengan you." Kami berenang untuk seketika manakala kemudian mendapat sokongan di pinggir kolam renang. Kami mula mendampar pada kusyen dan tuala dan mula bermain-main. Beliau bermain dengan batang dan buah pelir aku sekali lagi kerana aku turut membabitkan celah lurah pussy. aku masukkan jari ke dalam lubang burit itu dan kemudian menarik keluar dan digantikan dengan ibu jari aku. Kerana cara ibu jari condong dalam pussy gadis genit ia adalah mudah untuk mencari G-spot. Apabila dilakukan ini, mereka akan mula menggelepar dan mengerang dan kemudian mencapai orgasma lain. "Masukkan batang pelir you..  i nak you fuck" dia berkata, "i nak rasa sampai hujung pussy i sehingga you menekan pangkal rahim i. Fuck i hard, i nak you isi lubang pussy i dengan semua air mani you."


aku tidak pernah dapat arahan dari perempuan kepada aku seperti ini, kebanyakannya mereka hanya meletakkan di sana kerana aku merosot batang pelir aku masuk dan keluar daripada mereka sehingga aku menembak air mani ke dalam lubang burit mereka. Ini adalah benar-benar kali pertama. batang pelir aku masuk dalam dan keluar lubang beliau, lebih cepat dan lebih cepat, tiba-tiba aku merasakan ketegangan dalam buah pelir aku dan tahu aku hendak meletup. aku merojoh batang pelir sejauhnya kedalam beliau seperti yang aku boleh dan kemudian dilepaskan tembakan dengan apa yang kelihatan seperi bergelen-gelen air mani ku.


aku berbaring di sana dengan batang pelir yang masih dikebumikan di dalam lubang buritnya sehingga ia menguncup dan akhirnya tergelincir keluar. Selesai selepas itu aku melihat kemaluannya itu dan memerhatikan aliran air mani mencucur leleh dari lubang burit si dia.


"You patut kerja lebih kerap pada kereta you supaya you boleh datang dan kita boleh berenang." kata beliau sambil tersenyum galak.


No comments:

Post a Comment